My Novel

Thursday, September 5, 2013

KERANA AKU SAYANG KAU (BAB 9)

KERANA AKU SAYANG KAU (BAB 9)
 
BAB 9
            Deringan telefon bimbit menjerit-jerit minta diangkat. Namun, Tuah Iskandar hanya memandang dengan pandangan sepi. Kemudian, deringan itu berhenti. Tuah Iskandar kembali mengalihkan pandangan ke arah skrin televisyen yang besar yag terdapat di ruang tamu rumah banglo dua tingkat itu.
            Keadaan rumah besar itu sunyi sepi. Hanya suara dari televisyen sahaja yang meriuhkan suasana. Tuah Iskandar mengeluh seketika. Kemudian, dia memicit alat kawalan televisyen, menukar dari satu rancangan ke rancangan yang lain. Tiada rancangan yang menarik minatnya. Semuanya membosankan. Dan akhirnya dia menekan butang off.
            Suasana terus sepi…
            Tuah Iskandar membaringkan tubuhnya di atas sofa. Menarik nafas dalam-dalam.  Bayangan gadis itu muncul di fikirannya. Pada penilaiannya, paras rupa gadis itu biasa-biasa saje. Mungkin lebih kepada comel berbanding cantik. Mungkin kerana tubuhnya yang genit menyebabkan gadis itu kelihatan lebih muda dari usia sebenar.
            Namun, ini bukan soal rupa. Dia tidak pernah menilai seseorang hanya berdasarkan rupa. Jadi, sebab apa dia memilih gadis itu jika bukan berdasarkan rupa? Kerana budi pekertinya? Tidak! Bukan kerana pekertinya kerana dia tidak pernah mengenali gadis itu. Meskipun dia yakin gadis itu dalah orang baik-baik tetapi dia tidak tahu sikap sebenar gadis itu.
            Jadi, apa sebab dia memilih gadis itu menjadi kekasihnya?
            Tiada sebab
            Dia hanya tahu dia sukakan gadis itu.
            Dan kerana suka, dia ingin menjadikan gadis itu kekasihnya.
            Dia tidak tahu bagaimana cara untuk melamar gadis itu menjadi kekasihnya. Dia bukan lelaki yang romantik. Dia bukan lelaki yang pandai menyusun ayat-ayat manis untuk gadis yang diminati. Dia tidak tahu semua itu. Apa yang dia tahu, dia sukakan gadis itu. Apa cara dan bagaimana, semua itu tak penting. Yang penting, dia sudah meluahkan perasaannya.
            Kini..Hani adalah kekasihnya. Suka atau tidak, gadis itu kini adalah kekasihnya. Sengaja dia membuat keputusan sendiri tanpa mendengar jawapan gadis itu kerana dia tidak mahu kemahuannya ditolak. Dia tidak mahu Hani menolak cintanya.
            Jika di fikirkan apa yang telah dia lakukan…memang gila dan tak masuk akal. Tanpa sebarang kata-kata, dia sudah membuat keputusan yang Hani adalah kekasihnya. Biarlah..biarlah apa orang akan kata dengan caranya yang penting, dia ikhlas. Dia ikhlas mencintai gadis itu.
            Kelakar sungguh! Tuah Iskandar jatuh cinta? Bagaikan tak dapat di percayai. Kalau Zulkifli tahu tentang hal ini, pasti pecah perut rakannya itu ketawa. Tuah Iskandar di lamun cinta? Dengan budak satu fakulti dengan Zulkifli? Sungguh tak masuk akal!
            Tapi itulah kenyataannya. Tinggal setahun lagi dia di kolej, hatinya terusik untuk mengenali seorang gadis. Buat kali pertamanya dia bersungguh-sungguh tentang soal hati dan perasaan. Buat kali pertamanya hatinya berirama apabila melihat seorang gadis. Buat kali pertamanya dia jatuh cinta!
            Namun, adakah gadis itu mengakui yang mereka kini adalah pasangan kekasih?
            Deringan telefon membuatkan dia tersentak. Secara spontan dia menjawab panggilan itu. Namun, suara yang kedengaran di hujung talian membuatkan dia mengeluh. Kesal juga kerana menjawab panggilan tersebut. Jika dia tahu sang pemanggil ini yang membuat panggilan, pasti dia akan membiarkan saja deringan telefon itu berbunyi dan terus berbunyi.
            “Tuah, kau dekat mana ni?” terdengar rengekan manja Lilia di hujung talian.
            “Kenapa?”
            “Dari tadi aku call, engkau tak angkat pun,”
            “Kau nak apa?”
            “Tuah, boleh tak kau berlembut sikit bila bercakap dengan aku? Ini tak, suara macam orang nak marah saje sepanjang masa,”
            “Itu cara aku. Kalau kau tak suka, kau tak payah call aku,”
            Terdengar degusan kasar di hujung talian.
            So, apa kau nak?” Tuah Iskandar sudah malas untuk berbual dengan Lilia. Terasa ingin di matikan saja talian namun dia masih ada perasaan kasihan. Masih ada belas ihsan.
            Are you free tonight?”
            “Tak. Aku busy?”
            “Kau ada apa?”
            “Kau tak payah nak tahu apa aku buat. Just do your own business,”
            “Tuah,”
            “Lilia, kalau tak ada perkara penting, aku off dulu,”
            Sekali lagi Lilia mendegus kasar.
            Belum sempat Lilia menjawab, Tuah Iskandar segera memutuskan talian. Sudah bosan dengan sikap Lilia yang seperti tidak faham bahasa. Kemudian, dia meletakkan telefon bimbitnya di atas meja dan dia kembali memikirkan gadis bertudung itu.
            Baru saja dia hendak bermonolog dengan diri sendiri, telefon bimbitnya berdering lagi. Dia menjengah nama yang tertera. Memilih nama yang perlu dijawab dan nama yang perlu diabaikan panggilannya. Namun, panggilan kali ini bukan dari si pengacau. Lantas, dia menjawab.
            “Pagi ini,” suara Kojek terus menuju ke gegendang telinganya. Tanpa salam, tanpa bertanya khabar, Kojek terus kepada tujuannya.
            “Pukul berapa?”
            “Satu pagi,”
            “Di mana?”
            “Tempat biasa,”
            “Okay,”
            “Tuah,”
            “Hmm..”
            “Kali ini aku nak kau menang sebab kali ini habuannya sangat besar,”
            Tuah Iskandar diam.
            “Aku tahu kau tak akan menghampakan aku,” ujar Kojek separuh berbisik dan kemudian di ikuti dengan tawa yang mengilai sebelum memutuskan talian.
            Tuah Iskandar memandang jam di tangannya. Baru jam sembilan malam. Masih banyak masa lagi. Lantas dia terus berbaring di sofa sambil melelapkan mata.
                                                                        **********
            “Siapa perempuan tu?”
            “Perempuan mana ni?”
            “Hei, I ni belum buta lagi tahu tak? You jangan ingat I tak nampak you dekat hotel tadi,”
            “Apa yang you merepek ni?”
            “Oh, bukan main mesra lagi. Siap berpegang tangan, peluk-peluk pinggang. You ingat I tak nampak?”
            “Oh, jadi you mengintip I lah? You dah tak ada kerja lain?”
            “Jadi, betullah perempuan gatal tu perempuan simpanan you? Dasar lelaki tak sedar diri. Dah tua masih ada hati nakkan perempuan muda. Hei, orang tua. Sedarlah sikit diri you tu,”
            “You jangan nak mengata I sebelum you cermin diri you sendri,”
            “Apa yang you cakapkan ni?”
            “Telinga I ni masih belum pekak. You ingat I tak tahu you ada anak ikan? Budak mentah entah dari kolej mana. Berapa you bayar dia sebulan ha?”
            “You jangan nak menutup salah you dengan cari salah I pulak,”
            “Memang itu kenyataannya kan?”
            “You lelaki tua gatal tak sedar diri,”
            “You tu perempuan murahan!”
            Shut up!
            Pertengkaran yang berlaku di antara sepasang suami isteri terus terhenti apabila terdengar jeritan anak tunggal mereka. Serentak mereka berdua berpaling.
            Tuah Iskandar mengambil jaket yang tersidai di atas sofa dan mencapai kunci motornya. Tanpa berpaling, tanpa sebarang kata, dia melangkah keluar dari rumah itu. Beberapa saat selepas itu kedengaran ngauman enjin motor berkuasa tinggi terus membelah kepekatan pada malam itu.
            Hati Tuah Iskandar membara.
                                                                        **********
            Kojek menepuk-nepuk tangannya sambil melangkah menghampiri Tuah Iskandar. Saat berdepan dengan pemuda itu, dia menepuk bahu Tuah Iskandar dengan senyuman yang terukir di bibirnya.
            “Syabas Tuah! Syabas,”
            Tuah Iskandar diam sahaja.
            “Aku suka kau. Kau dah buat aku untung besar,” Kojek tertawa puas.
            “Aku tak akan lupakan habuan untuk kau. So, enjoy your night,” ujar Kojek sambil menghulurkan satu sampul yang berisi wang hadiah kemenangan malam itu beserta dengan seorang gadis yang berdiri di sebelahnya dengan pakaian ketat, sendat dan seksi.
            “I ikut you balik ya sayang,” gadis seksi itu memegang lengan Tuah Iskandar sambil menggesel-geselkan badannya ke arah Tuah Iskandar.
            “Tak payah. Aku tak nak kau. Kau baliklah rumah kau,” Tuah Iskandar menolak. Dia mempunyai pendirian sendiri. Dia bertanding bukan untuk wang apatah lagi perempuan. Dia bertanding hanya untuk memuaskan hatinya! Hanya untuk membebaskan diri daripada masalah. Itu saja!
            “Tapi, I kan milik you. Biar I buat you happy malam ni,”
            “Aku kata aku tak mahu kau, faham!”
            “Tapi..”
            Belum sempat Tuah Iskandar membalas kembali kata-kata gadis seksi itu, tiba-tiba satu suara menerpa ke arah mereka beserta satu tolakan keras ke atas gadis seksi itu menyebabkan gadis itu terjatuh.
            “Hei perempuan. Mamat ni kata tak nak, tak naklah. Kau tak faham bahasa ke?”
            Gadis seksi itu bangun dan terus melangkah dengan bebelan yang entah apa-apa.
            Tuah Iskandar memandang insan di hadapannya itu.
            So, inilah yang di katakan busy sangat tu?” perli Lilia dengan satu renungan tajam ke arah Tuah Iskandar.
            “Ya, kenapa?” jawab Tuah Iskandar bersahaja.
            “Tuah, kenapa kau selalu mengelak dari jumpa aku?”
            “Aku tak mengelak.”
            So, kenapa setiap kali aku ajak kau keluar, ada saja alasan yang kau bagi. Tapi, bila Kojek suruh berlumba, kau ada saje masa. Why?”
            “Sebab aku rasa tak ada apa yang penting untuk keluar dengan kau,”
            “Tuah..kita kawan kan?”
            “Ya kita kawan,”
            So?”
            “Sebagai kawan, kau tak ada hak nak control apa aku buat. Faham!”
            Tuah Iskandar segera memakai topi keledarnya dan terus menekan minyak motosikalnya. Hanya dengan kiraan dua saat, Lilia ditinggalkan dalam keadaan yang terpinga-pinga.
            ‘Tak guna kau, Tuah!’ Lilia mengepal penumbuknya.

6 comments:

!x0r@ said...

Baguslah Tuah.. jangan sesekali terlibat dengan perempuan. harap2 nnt Hani boleh tlg ubah Tuah supaya tinggalkan dunia racing haram tu.

ezi said...

Ixora..harap2 Tuah boleh berubah..hehe..:)

aisyah said...

lilia tu sibuk je..sj la tu nk goda tuah

ezi said...

sis aisyah..orang hensem, mesti ramai peminat..:)

aisyah said...

org ensem ssh nk jg kak..ekekeke

Zakiah Halim said...

moga hani dpt menyedarkan tuah ke arah kebaikan...