My Novel

Sunday, September 1, 2013

KERANA AKU SAYANG KAU (BAB 7)

KERANA AKU SAYANG KAU (BAB 7)
 
BAB 7
            Keadaan sunyi sepi, hanya kedengaran suara Prof. Jamilah yang sedang memberi kuliah. Subjek anatomi, yang membincangkan kajian tentang struktur badan makhluk bernyawa, langsung tidak masuk ke dalam kepalanya. Fikirannya tidak dapat menerima pembelajaran hari itu dan nota pun tidak sempat disalin. Dia menjadi tidak menentu hari itu.
            Semuanya gara-gara Tuah Iskandar. Walaupun sudah dua hari perkara itu berlalu namun dia masih sukar untuk percaya. Benarkah apa yang Tuah Iskandar tuturkan? Tak mungkin pemuda itu menyukai gadis biasa seperti dirinya.
            Selama dua hari ini dia tidak terserempak dengan Tuah Iskandar. Dia benar-benar menarik nafas lega. Kalau boleh dia tidak mahu bersemuka langsung dengan pemuda itu. Bagaimana kalau pemuda itu benar-benar maksudkannya? Bagaimana kalau Tuah Iskandar bertanyakan jawapannya nanti?
            Tidak! Itulah jawapan yang patu di berikan kepada Tuah Iskandar.
            Sedang ramai gadis mengimpikan untuk memiliki cinta Tuah Iskandar…dia pula menolak. Tetapi, pelikkah jika dia menolak pemuda itu?
            Tidak! Tidak pelik kalau dia menolak. Yang pelik adalah kalau dia menerima pemuda itu yang tiba-tiba hadir dalam hidupnya. Tanpa berkenalan, tanpa mengetahui antara satu dengan lain apatah lagi dengan ketakutan dia kepada gangster dan tiba-tiba hendak bercinta? Itu yang pelik.
            Tetapi, mampukah dia memberikan jawapan kerana setiap kali berhadapan dengan Tuah Iskandar, lututnya akan kaku. Lidahnya kelu. Seluruh tubuhnya bagaikan menggigil. Dia bagaikan patung yang tegak berdiri tanpa sedikitpun berbunyi. Hanya mengiyakan kata-kata Tuah Iskandar.
            Hai, kalaulah Julia dan Syasya tahu akan hal ini, pasti mereka sudah menjerit-jerit bagaikan orang terkena histeria. Tentu Julia dan Syasya akan terlompat-lompat bagaikan orang kurang siuman. Atau lebih dasyat lagi, Julia dan Syasya akan mengadakan jamuan sempena berita baik itu.
Berita baik? Baik sangatlah!
Tetapi, dia tidak mahu menceritakan perkara ini kepada rakan-rakannya kerana bagi dirinya, tiada yang penting berkenaan perkara ini. Dia sendiri tidak tahu akan niat sebenar Tuah Iskandar. Mungkin Tuah Iskandar sengaja mahu mempermainkan dirinya. Mungkin Tuah Iskandar mahu membalas dendam atas perilakunya yang dulu. Mungkin!
            “Woi,”
            Tangannya disiku. Hani terkejut. Segera dia berpaling pada Julia yang duduk di sebelahnya.
            “Tak nak balik?” tanya Julia sambil mengangkat keningnya.
            “Dah habis kuliah ke?” soalan bodoh yang ditanya menampakkan dia tidak fokus pada kuliah sebentar tadi.
            “Kau berangan atau tidur ni?” sindir Julia. Syasya yang duduk di sebelah Julia hanya tersenyum.
            Hani tersengih-sengih.
            “Dahlah. Jom kita pergi makan. Biarlah si Hani ni berangan ke tidur ke, asalkan dia tak kena histeria kat dalam kuliah ni sudah la,”
            Hani tersengih lagi mendengar kata-kata Syasya. Sebelum keluar dari dewan kuliah, sempat Hani meminjam nota Julia. Julia yang faham sangat akan perangai rakannya itu terus memberikan nota kuliah kepada Hani.
                                                                        **********
            “Hani!”
            Hani yang terbongkok-bongkok di belakang Julia terus tersondol Julia yang berjalan di hadapannya.
            “Aduh!” Hani menggosok-gosok kepalanya yang sakit manakala Julia menggosok pinggangnya yang dilanggar Hani. Bagai mahu patah pinggang kerengga Julia apabila terkena kepala Hani.
            “Sakitlah, Hani,” bentak Julia sambil menampar bahu Hani.
            “Yang kau berhenti tu kenapa?”
            “Yang engkau terbongkok-bongkok kat belakang aku ni kenapa?”
            Keadaan sepi seketika. Tiada jawapan daripada Hani mahupun Julia. Hani berdiri tegak namun matanya sempat melirik ke arah bangunan perpustakaan yang terletak tidak jauh dari tempat dia berdiri.
            Dia nampak Tuah Iskandar sebentar tadi sedang berdiri di luar perpustakaan sambil memeluk tubuh dan memerhatikan dirinya. Tiba-tiba lututnya menggigil. Pantas dia menyembunyikan diri di belakang Julia meskipun dia tahu tak mungkin dia dapat berselindung di sebalik tubuh kecil Julia.
            Hani memanjangkan lehernya. Tuah Iskandar sudah tiada di situ. Cepatnya dia hilang. Macam biskut pula. Sekejap ada sekejap tak ada.
            “Hani!”
            Serentak Hani berpaling apabila Julia mula meninggikan suara.
            “Ha?”
            “Boleh aku tanya sikit?”
            “Tanya apa?”
            “Kenapa dengan kau ni ha? Sejak akhir-akhir ni perangai kau pelik sangat. Jalan pun nyorok-nyorok. Kenapa? Ada paparazzi ikut kau ke?”
            “Erk..tak adalah. Siapalah aku yang nak dikejar paparazzi,”
            “Tahupun. Kalau paparazzi kejar engkau aku hairan tapi kalau paparazzi kejar Tuah Iskandar aku tak hairan sebab dia tu kacak, kaya…”
            “Dah..dah..dah..kau ni Julia, kalau bercakap tentang Tuah Iskandar siap buat mimik muka macam orang angau. Menyampah aku,” ujar Syasya.
            “Kau cemburu ya?”
            “Aku cemburu? Sorry. Cemburu-cemburu pun bukannya boleh dapat Tuah Iskandar tu,”
            Maka, berlaku sedikit perdebatan di antara Julia dan Syasya. Dan topik debat kali ini adalah  Tuah Iskandar.
            Hani tiba-tiba rasa sesak nafas.
                                                                        **********
            Topik tentang Tuah Iskandar masih tidak berhenti-henti sehinggakan mereka sudah berada di kafeteria fakulti untuk menikmati makan tengahari. Hani hanya memasang telinga. Macam-macam cerita yang didengar termasuklah perbincangan bagaimana untuk membuatkan Tuah Iskandar jatuh hati kepada perempuan. Bolehkah gangster seperti itu cair dengan seorang gadis?
            Memang sudah tidak betul rakan-rakannya itu. Mereka terlupa agaknya yang mereka tu makwe orang. Kalaulah Zain dan Taufiq tahu, pasti kena tinggal Julia dan Syasya. Padan muka.
            Hani tergelak sendiri. Sudah sedia maklum akan hubungan antara Julia dan Zain serta Syasya dan Taufiq. Zain sudahpun bekerja manakala Taufiq melanjutkan pelajaran di Universiti Malaya. Hani tahu walaupun Julia dan Syasya sibuk-sibuk dengan Tuah Iskandar namun dalam hati mereka tetap nama Zain dan Taufiq yang terpahat.
            “Eh Hani, kita orang main-main saje. Bukannya serius. Kau rasa bolehkah kita orang dapat si Tuah Iskandar tu?”
            Itulah jawapan Julia saat Hani menaikkan nama Zain. Tahu takut!
            “Tapi kalau dapat…” Julia sudah berada di alam angan-angannya. Tangannya digenggam sambil matanya dikerdip-kerdip. Benci sungguh!
            “Aku beritahu Zain nanti,” ugut Syasya.
            “Macamlah aku tak boleh beritahu Taufiq,” ugutan dibalas dengan ugutan oleh Julia. Hani cuma tertawa melihat perihal rakan-rakannya itu.
            Tiba-tiba dia teringatkan Fahmi. Kalaulah dia dan Fahmi masih bersama, tidaklah sebeban ini perasaannya. Pasti mereka bertiga bahagia dengan pasangan masing-masing.
            Keadaan sepi seketika. Masing-masing menumpukan perhatian pada makanan yang terhidang di depan mata. Sebentar lagi kuliah petang akan bermula.
            “Kau orang rasa Tuah tu dah ada makwe tak? Tak mungkin dia gay kan?” tiba-tiba Syasya bersuara dan topiknya masih tidak lari berkisar mengenai Tuah Iskandar. Apa yang hebat sangat pemuda itu sehingga namanya tak henti-henti disebut.
            “Entah. Tapi aku ada dengar cerita,”
            Kata-kata Julia menarik minat Hani. Entah kenapa dia begitu berminat dengan cerita mengenai Tuah Iskandar. Adakah kerana pertemuan tempohari?
            “Cerita apa ni?” tanya Syasya cepat. Hani cuma curi dengar. Tidak mahu di anggap gelojoh untuk mengetahui tentang Tuah Iskandar.
            “Aku dengar Tuah tu ada awek kat  luar kolej. Budak kolej lain.”
            “Betulke? Hmm, patutlah dia tak layan budak-budak kolej kita,”
            “Aku dengar lagi, makwe dia tu cantik, putih, seksi pula tu. Budak-budak sosial jugalah. Sesuailah dengan Tuah. Dia kan gangster,”
            Kata-kata Julia membuatkan Hani terdiam. Kemudian dia mula berfikir. Benarkah Tuah Iskandar dah ada makwe? Jika benar, kenapa pemuda itu melamarnya menjadi kekasih tempohari? Sah! Tuah Iskandar ingin mempermainkannya.
            Meskipun dia mahu menolak permintaan Tuah Iskandar, namun hatinya sedikit terguris mendengar cerita Julia tadi. Tuah Iskandar memang sengaja hendak mempermainkannya. Meskipun tiada langsung perasaan terhadap pemuda itu tetapi pemuda itu tidak berhak mempermainkan soal hati dan perasaan.
            Sekali lagi dia teringatkan Fahmi.
            Kenapa semua orang ingin mempermainkan dirinya?
            Jahat sangatkah dia sehingga semua orang ingin mengguris perasaannya?
            Hani teringat semula kata-kata Julia. Makwe Tuah Iskandar seorang yang cantik dan seksi. Memanglah. Bukankah Tuah iskandar itu gangster. Mana ada gangster kawan dengan orang bertudung. Kalau tengok di dalam filem atau drama-drama, gangster pasti dapat makwe yang cantik dan seksi, yang akan membonceng motosikal si gangster itu pergi ke mana-mana. Lepak dengan geng-geng motor sehingga larut malam. Dan kemudian menemani gangster itu pergi berlumba, pergi kelab malam, menari terkinja-kinja sambil berpelukan.
            Mungkin itulah kehidupan Tuah Iskandar. Begitu berbeza dengan kehidupan yang dia lalui. Ternyata dunia mereka berbeza. Jadi, tak padan langsung jika mereka bergelar kekasih.
            Isy, apa yang kau fikirkan ini, Hani? Kenapa perlu fikirkan semua ini? Bukankah kau tak ada perasaan langsung pada Tuah Iskandar? Bukankah kau ingin menolak lamaran dia tempohari? Jadi, tiada persoalan dunia yang berbeza dan tiada persoalan sama ada sesuai atau tidak.
            Hani terdiam mendengar bisikan hatinya.
            Ya! Kenapa dia perlu memikirkan semua itu walhal ia sangat tidak penting untuk dirinya.
                                                                        **********
            Berkali-kali dia menasihati diri sendiri supaya tidak memikirkan sangat tentang Tuah Iskandar yang sudah mempunyai teman istimewa. Tetapi dalam cuba menafikan, hatinya benar-benar terguris. Mungkin, kecewa akibat percintaan yang lepas masih belum sembuh dan kini ada orang yang ingin memperainkan dirinya. Mungkin, dia terasa dirinya begitu murah pada pandangan lelaki-lelaki itu. Lantaran itu, hatinya mudah tersentuh.
            Lelaki semuanya sama. Suka mempermainkan hati perempuan.
            Dia ingat dia tu siapa? Walaupun gangster kat kolej ni. Walaupun glamor tetapi dia tiada hak pun untuk mempermainkan perasaan orang lain. Walaupun dia anak orang kaya yang mempunyai harta berlimpah ruah sekalipun tetapi dia juga tiada hak untuk berbuat sesuka hati. Dia tiada hak langsung!
            Hani mengepal-kepal penumbuknya. Rasanya ingin saja dia menghayunkan penumbuk itu ke arah Tuah Iskandar. Biar pemuda itu insaf dan meminta maaf tetapi…
            Adakah kemungkinan perkara itu berlaku?
            Mungkin tidak!
            Sedang asyik melayan perasaan, tiba-tiba tangannya ditarik. Hani terkejut. Ingin dia menjerit tetapi apabila melihat wajah di hadapannya, terus dia menjadi kaku.
            “Kau ingat kau boleh lari dari aku?” sergah Tuah Iskandar. Tangannya sengaja diletakkan di dinding, menghalang Hani daripada melepaskan diri.
            “Awak..awak nak apa?” tergagap-gagap Hani bertanya. Huh, tadi bukan main garang lagi. Siap nak tumbuk-tumbuk Tuah Iskandar. Nah, sekarang hendak bercakap pun dia tidak berani.
            “Kau tanya aku nak apa?” pertanyaan dijawab dengan pertanyaan membuatkan Hani kecut perut. Apatah lagi melihat renungan tajam Tuah Iskandar terus-terus menikam dalam anak matanya.
            Hani tidak tahu hendak berbicara apa. Masakan dia tidak ingat akan lamaran Tuah Iskandar tempohari. Dia masih ingat dan dia tahu Tuah Iskandar sedang menantikan jawapan. Malah dia sudah menyediakan jawapannya tetapi kenapa berat sangat mulut ini untuk menyebutnya?
            “Apa jawapan kau?” pertanyaan Tuah Iskandar membuatkan nafasnya bertambah sesak. Terasa jantungnya berhenti mengepam darah ke seluruh badan menyebabkan tubuhnya terasa lemah tidak bermaya.
            “Saya…erk..saya..” kenapa dia tak mampu bersuara? Jawablah Hani yang kau tak mahu jadi awek dia.
            “Kau dengar sini. Mulai saat ini, kau adalah awek aku,”
            Hani merenung Tuah Iskandar. Matanya bulat mendengar kenyataan yang dibuat oleh Tuah Iskandar.
            “Dan aku tak suka kau buat perkara-perkara yang aku tak suka,” ujar Tuah Iskandar lalu terus berlalu dari situ meninggalkan Hani terkebil-kebil berseorangan.

12 comments:

ayu salina said...

Best.....tp nk lg
Huhuhu
Tq sis

ezi said...

ayu,
rajin2 lah jengah blog ini nanti ya..:)

!x0r@ said...

Sedap pulak cerita ni.. hehe.. tapi belum sempat baca dari bab 1.. nnt ada masa free nak marathon dari awal la..hehe

ezi said...

Ixora..terima kasih jengah ke blog ni..sudi2lah ikuti cerita Tuah dan Hani..:)

!x0r@ said...

Dah habis marathon dari bab 1. Hihihi.

Asyik baca kisah org dewasa yg dh keje.. projek juta2.. sekali sekala baca kisah Tuah dan Hani ni best jugak. Menarik! =)

Nnt kalau rajin, sambung ye.. tak sabar nak tau apa jadi dengan Hani lepas tu. ;)

ezi said...

Ixora..terima kasih sudi baca kisah Tuah dan Hani..happy juga saya bila ada orang suka cerita ni..nanti saya update lagi ye..:)

Mas Buang said...

Dh baca dr bab 1-7.tk sbar nk tggu bab yg seterusnya..

ezi said...

Mas Buang..kalau tak sabar, kenalah selalu jengah ke blog ni..hihi..InsyaAllah saya akan update dari masa ke semasa..

aisyah said...

oh no....kan terpaksa...ei...tuah ni..tumbuk kang...hahaha

ezi said...

sis aisyah..hikhik..:)

Nurul Johari said...

OMGGGGGGGGGGGGGGGGGGGGGGGGGGGGG
ok..x tau nk kate prasaan ku ini.. NEXT

Zakiah Halim said...

mak aiii... sampai mcm tu skali si tuah ni nak suh hani jadik girl dia...