My Novel

Thursday, September 12, 2013

KERANA AKU SAYANG KAU (BAB 11)

KERANA AKU SAYANG KAU (BAB 11)
 
 

BAB 11

            “Kau tak ada assignment ke?” tanya Zulkifli apabila melihat Tuah Iskandar yang sedang asyik membelek-belek telefon bimbitnya.

            “Ada,” tanpa berpaling, hanya sebaris perkataan keluar dari mulut Tuah Iskandar.

            So, pergilah buat,”

            “Malas,”

            Zulkifli mengeluh kecil. Pen yang hampir setengah jam di tangannya diletak di atas meja. Badannya dipusingkan menghadap Tuah Iskandar yang sedang leka dengan telefon bimbitnya. Seketika dia merenung wajah Tuah Iskandar. Cuba memahami kehidupan lelaki yang dipuja gadis-gadis kolej. Pada mulanya, dia menganggap Tuah Iskandar sungguh bertuah. Mempunyai segala-galanya yang di idamkan oleh manusia tetapi semakin lama dia mengenali pemuda itu, semakin dia tahu yang Tuah Iskandar hanya manusia biasa. Dan keistimewaan yang di miliki tidak mampu mempamerkan kegembiraan dalam hidup.

            Dalam diam Zulkifli bersyukur. Dilahirkan dalam keluarga yang sederhana. Hidup dalam keadaan sederhana. Mempunyai keluarga yang bahagia. Semuanya sederhana.

            Tiba-tiba dia terlihat Tuah Iskandar tersenyum. Jarang benar dia melihat senyuman dari wajah pemuda itu. Seolah-olah senyuman itu merupakan sesuatu yang sangat mahal bagi pemuda yang bernama Tuah Iskandar tetapi..mengapa Tuah Iskandar tersenyum kali ini? Walaupun hanya satu senyuman yang tipis, namun begitu menampakkan ekspresi wajah Tuah Iskandar yang selalunya serius.

            Menang main angry bird agaknya. Tak pun main game tembak-tembak. Atau main game tembak hantu. Zulkifli membuat andaian sendiri.

            Melihat Tuah Iskandar yang sedang kusyuk itu, Zulkifli mematikan hasratnya untuk berbual-bual dengan pemuda itu. Biarlah Tuah Iskandar dengan dunianya seketika. Dan Zulkifli kembali menghadap buku di hadapannya.

            Deringan telefon bimbit milik Tuah Iskandar mengisi kesunyian di antara mereka. Tuah Iskandar yang sedang memegang telefonnya terus menjawab panggilan tersebut.

            ”Bila?”

            Sorry bro. Aku tak senang,”

            “Ada hal,”

            “Betul,”

            “Hmm,”

            Itulah antara kata-kata Tuah Iskandar bersama si pemanggil yang dapat ditangkap oleh telinga Zulkifli. Seketika dia melirik ke arah rakannya itu. Kelihatan Tuah Iskandar sudah membaringkan tubuhnya di atas sofa. Telefon bimbitnya diletakkan di atas meja kopi. Kelihatan rakannya itu sedang termenung. Entah apa yang difikirkan, Zulkifli tidak pasti.

            “Kojek call?” sengaja Zulkili bertanya walaupun dia amat yakin Kojek yang telah menghubungi Tuah Iskandar sebentar tadi.

            “Hmm,”

            “Dia nak apa?”

            “Ada game malam ni,”

            So, kau tak pergi?”

            “Malas,”

            “Hai, jarang aku dengar alasan tu dari kau. Biasanya, kalau si Kojek tu ajak, cepat saja kau hidupkan motor kau tu,”

            Tuah Iskandar tidak menjawab.

            “Kau ada masalah?” tanya Zulkifli apabila melihat Tuah Iskandar membiarkan saja pertanyaannya tanpa jawapan.

            “Masalah aku sentiasa ada,”

            “Maksud aku, masalah baru,”

            “Mungkin,”

            “Mungkin? Maksud kau?”

            “Aku tak tahu ini masalah atau sebaliknya. Tapi..ia membuatkan aku tenang,”

            Zulkifli membetulkan posisi badannya, menghadap Tuah Iskandar. Seakan berminat dengan kata-kata yang keluar dari mulut rakannya itu kerana bahasa yang di guna Tuah Iskandar tatkala ini, sangat lain kedengarannya.

            “Aku tak faham,”

            Tuah Iskandar diam lagi. Kemudian, dia bangun lalu terus melangkah. Tuala yang bersidai di atas kerusi makan dicapai dan kakinya terus melangkah menuju ke bilik air.

            “Nanti aku cerita pada kau,” jawapan Tuah Iskandar membuatkan Zulkifli kecewa. Baru saja dia hendak mengorek apa yang berlaku pada rakannya itu tetapi Tuah Iskandar tidak sudi bercerita buat masa ini.

            Adakah perkara yang hendak di perkatakan oleh Tuah Iskandar itu yang memberikan senyuman pada pemuda itu sebentar tadi?

            Ah Tuah!

                                                                        **********

            Tuah Iskandar duduk di bangku yang telah tersedia. Mulutnya sibuk mengunyah kacang kuda yang dibelinya sebentar tadi. Satu demi satu kacang kuda masuk ke dalam mulutnya sehingga dia tidak sedar tinggal beberapa biji sahaja lagi sebelum habis dimakan.

            Tuah Iskandar memperlahankan kunyahannya. Matanya tertumpu pada satu arah. Dari jauh dia melihat gadis itu yang sedang leka bermain bola jaring bersama rakan-rakannya. Agak lama dia memerhatikan gadis itu. Sudah hampir setengah jam. Pada perkiraannya, Hani bukanlah pemain bola jaring yang hebat. Hanya biasa-biasa saja. Mungkin bermain untuk mengisi masa lapang.

            Hani..hanya sebaris nama itu membuatkan hari-hari yang di lalui ceria. Rasa bersemangat untuk ke kolej kerana dia tahu gadis itu turut berada di kolej yang sama. Biarpun ada kalanya tidak bertentang mata, namun dia tahu mereka masih dekat. Dan kerana rasa itu, dia semakin rajin hadir ke kuliah.

            Sebaik saja menjejakkan kaki di kolej, dia akan mencari gadis itu. Adakalanya dia sengaja memunculkan diri di hadapan gadis itu . Adakalanya dia hanya melihat dari jauh, tanpa di sedari gadis itu. Apa saja dia lakukan, hanya untuk melihat gadis itu kerana dia merasa senang dapat melihat  wajah gadis itu. Seolah terdapat ketenangan pada wajah comel itu.

            Jika di tanya adakah dia sudah menemui cinta? Dia tidak tahu kerana sebelum ini dia tidak pernah bercinta. Apa rasa cinta? Bagaimana perasaan orang bercinta? Dia benar-benar tidak tahu. Apa yang dia tahu, dia sukakan gadis itu.

            “Hani!” terdengar jeritan nyaring dari salah seorang gadis yang turut bermain bersama Hani. Tuah Iskandar menumpukan perhatian pada kumpulan yang bermain bola jaring itu. Kelihatan Hani meletakkan tangannya di atas kepala. Mungkin sudah membuat kesilapan.

            Apa yang hebat tentang gadis itu?

            Dia kelihatan biasa-biasa saja.

            Ah, biarkan semua persoalan itu. Jika hati dah suka, semua itu tidak penting.

            “Hoi,” satu suara menyapanya. Tuah Iskandar tidak menoleh. Kenal benar dia dengan suara yang menyapa itu. Dengan selamba dia mengunyah kacang kuda yang masih berbaki itu.

            “Buat apa?” tanya Zulkifli sambil melabuhkan punggungnya di sebelah Tuah Iskandar.

            Tuah Iskandar masih tidak menjawab. Matanya terus tertumpu pada kumpulan gadis yang sedang bermain bola jaring. Pandangan tajam Tuah Iskandar menarik minat Zulkifli. Lantas dia turut memanjangkan lehernya, turut melihat ke arah yang sama dilihat oleh Tuah Iskandar.

            “Ada yang berkenan?” Zulkifli mengusik.

            Tuah Iskandar masih lagi diam.

            “Tak salah kalau hati dah tersangkut. Kau tu manusia biasa. Ada hati dan perasaan,” ujar Zulkifli. Entah kenapa dia serius dengan kata-katanya. Dia dapat rasakan tekaannya benar kerana Tuah Iskandar tidak membangkang sebaliknya hanya diam dan tidak menafikan.

            “Kau rasa dia suka aku?” soalan Tuah Iskandar membuatkan Zulkifli pantas menoleh memandang rakan di sebelahnya itu. Meskipun sudah menduga ada kelainan pada Tuah Iskandar tetapi perasaan terkejutnya tetap ada. Masakan dia tidak terkejut. Tuah Iskandar yang hati kering, tidak pernah meminati perempuan tiba-tiba berbicara soal perasaan? Siapa yang tidak terkejut?

            “Siapa?” tanya Zulkifli ingin tahu. Kini, matanya pula sibuk memerhati gadis-gadis yang sedang asyik bermain bola  jaring. Dalam hatinya tertanya-tanya siapa yang berjaya membuka hati Tuah Iskandar namun dalam masa sesingkat itu dia tidak dapat meneka kerana kesemua gadis itu biasa-biasa sahaja. Pendek kata, mereka bukan citarasa rakan di sebelahnya itu.

            Oleh kerana itu, bertambahlah keinginan untuk mengetahui siapa di kalangan gadis biasa itu yang menjadi pilihan Tuah Iskandar.

            “Yang mana satu ni Tuah?” Zulkifli mendesak. Sungguh dia benar-benar berminat untuk ambil tahu.

            “Yang pakai baju merah,”

            Pantas Zulkifli mencari gadis yang memakai baju merah di kalangan mereka.

            “Maksud kau, Hani?”

            “Kau kenal dia?”

            “Mana tak kenal. Dia satu fakulti dengan aku,”

            “Aku tahu,”

            “Jadi, kau minat dia?”

            Diam.

            “Sejak bila ni?”

            I’ve no idea

            Perakuan jujur Tuah Iskandar benar-benar membuatkan Zulkifli terkejut. Tuah Iskandar jatuh cinta? Sukar untuk di percaya. Mungkin sudah sampai masanya pintu hati yang sukar digugat akhirnya terbuka untuk seorang gadis. Dan gadis itu..

            Hani. Pelajar fakulti perubatan. Hanya seorang gadis biasa. Terlalu berbeza dengan Tuah Iskandar dari pelbagai segi. Bagai langit dengan bumi. Bagai enggang dengan pipit. Namun, mungkin perbezaan itu yang menjadi pilihan Tuah Iskandar. Melalui perbezaan itu, pintu hati pemuda itu terbuka untuk cinta.

9 comments:

Rozita Said said...

X sabar nak tunggu sampai adegan cintan cintun tuah-hani.. :-D

ezi said...

Sis Rozita..next bab ye..hehe..:)

Ixora Riana said...

Wah, Tuah dah ngaku kt Zulkifli tu.. bagusla.. At least Zul boleh tolong dia rapat dengan Hani..

ayu salina said...

Best.....
X sabar nk tunggu n3 baru.....
Moga hani terima cinta tuah

aisyah said...

pengakuan jujur...i like tuah...

ezi said...

Ixora..bole ke zul tolong Tuah?..cara Tuah tu lain sikit..hehe..:)

ezi said...

Sis ayue...pasti terima tapi dalam nak menerima tu..aduh..macam2 si tuah ni..:)

ezi said...

sis aisyah..Tuah memang macam tu..gangster yang jujur..ada ke? hehe..:)

Zakiah Halim said...

yeaayy.. tuah dah buat pengakuan pd zulkifli... jeng jeng jeng...