My Novel

Sunday, September 8, 2013

KERANA AKU SAYANG KAU (BAB 10)

KERANA AKU SAYANG KAU (BAB 10)
 
BAB 10
 
Hani menutup buku Mikrobiologi Asas. Nota-nota yang telah dibuat semasa perbincangan berkumpulan tadi disimpan kemas di dalam fail. Malam ini dia ada tugasan. Isi-isi perbincangan di dalam kumpulan yang seramai lapan orang itu perlu dikemaskini kan untuk perbentangan pada minggu depan.
            “Huh, banyaknya kerja.”
            Sempat Hani mengeluh. Itu baru subjek Mikrobiologi, belum masuk kerja-kerja subjek-subjek lain. Bertimbun kerja-kerja yang masih belum disiapkan. Nampaknya, malam ini dia tidak boleh keluar ke mana-mana melainkan duduk di meja sambil menyiapkan semua tugasan yang diberi.
            Nampaknya, bukan mudah untuk menjadi seorang doktor.
            “Hani, kau tunggu siapa?” suara Iqbal, rakan sekumpulannya menegurnya.
            “Eh, tak tunggu sesiapa. Aku nak baliklah ni,” ujar Hani sambil mengangkat fail dan buku-bukunya.
            “Terus balik?” tanya Iqbal lagi.
            “Aku singgah cafe. Julia dan Syasya ada tunggu kat sana,”
            “Kalau macam tu, jomlah jalan sekali. Aku pun nak pergi cafe ni. Perut dah lapar,”
            “Oh, baguslah macam tu. Adalah juga bodygourd untuk aku,” usik Hani sambil tertawa kecil.
            Iqbal yang terkenal dengan ramahnya turut tertawa dan kemudian mereka berjalan beriringan menuju ke kafeteria. Sambil berjalan, mereka  berbual. Masih lagi berkisarkan tugasan-tugasan yang diberi oleh pensyarah. Sesekali di selang seli dengan gelak tawa. Iqbal memang pandai membuat lawak.
            “Berborak dengan kau ni rasa macam sekejap saje. Tak sedar dah sampai café,” ujar Hani apabila kaki mereka sudah melangkah ke dalam kafeteria yang agak lengang petang itu.
            “Iyalah. Tak sedar dah sampai. Okaylah Hani, aku nak tapau ni. Tu, kawan-kawan kau dah tunggu tu,”
            Hani mengerling seketika ke arah Julia dan Syasya yang sedang menunggu.
            “Okay,” Hani membalas senyuman Iqbal sebelum pemuda itu menuju ke kaunter makanan.
                                                                        **********
            Aduh, penatnya. Kalau aku tahu pad dah habis kat koperasi, tak payahlah aku susah-susah mendaki bukit untuk pergi ke koperasi. Koperasi ni pun satu, dah tahu benda tu begitu penting bagi seorang perempuan, kenapalah biarkan stok sampai habis. Tak guna betul. Terpaksalah aku pinjam benda tu kat Julia atau Syasya. Mintak-mintaklah dia orang ada stok banyak. Kalau tak, tak tahu mana aku nak cari benda tu.
            Hani mengomel-ngomel sendirian. Penat mendaki bukit ke koperasi seakan tidak berbaloi apabila tuala wanita yang hendak dibelinya tiada stok. Hendak marah pun tak guna. Senyap adalah jalan yang terbaik di samping mencari jalan penyelesaian.
             Hani menarik nafas lega sebaik sahaja melihat Julia dan Syasya berada di atas katilnya. Serta merta dia duduk berhadapan dengan rakan-rakannya itu dengan muka kasihan, memohon simpati.
            “Kau orang, aku nak mintak tolong,”
            “Tolong apa?”
            “Aku nak pinjam pad. Kat koperasi, boleh habis pulak. Tak guna betul. Dah tau stok tu laku keras, kenapa tak beli banyak-banyak,” Hani mula membebel menunjukkan  ketidak puas hatinya sejak tadi.
            “Hani, aku tak kisah kau nak pinjam berapa. Kalau kau nak sepuluh pun aku boleh bagi,” ujar Julia.
            “Betul ke? Wah, terima kasih Ju,”
            “Tapi..”
            “Tapi apa?”
            “Aku dah tolong kau, kau kena tolong aku pula,”
            “Tolong apa?”
            Aduh! Ini yang susah. Ada ke memberi pertolongan dengan mengharapkan balasan. Tak ikhlas betullah si Julia ni.
            “Tolong jawab apa makna semua ini?”
            Serentak Julia dan Syasya bangun. Mata Hani tertumpu pada satu objek di atas katilnya. Dahinya berkerut.
            “Bunga?” tanya Hani hairan.
            “Ya, itu bunga. Takkan kau tak kenal bunga?”
            “Siapa punya bunga?”
            “Kalau dah kat dalam bilik kau, atas katil kau lagi, dah tentulah kau yang punya,”
            “Macam mana bunga tu boleh ada kat katil aku?”
            “Ha, itulah yang aku nak tahu. Kenapa bunga ini ada kat katil kau?”
            Hani terdiam. Matanya menoleh ke arah Julia dan Syasya silih berganti. Dan kemudian, tertumpu kembali pada tiga kuntum bunga ros merah yang dibalut kemas dengan plastik bercorak. Cantik!
            “Hani, baik kau cakap dengan kita orang, siapa bagi bunga ni kat kau?” tanya Julia yang sudah duduk di sebelahnya dengan nada merayu. Dia betul-betul hendak tahu siapa si pengirim bunga itu. Dari tadi Julia dan Syasya berteka teki tentang si pengirim bunga itu sambil menunggu kepulangan Hani.
            “Hani, kau tak beritahu kita orang pun kau dah ada pakwe,” ujar Syasya pula sambil tangannya memegang lengan Hani. Ada nada rajuk pada suara Syasya.
            “Hani, beritahulah. Siapa boyfriend kau,” rengek kedua-dua sahabatnya itu.
            “Sekejap..sekejap..,” Hani cuba mententeramkan rakan-rakannya yang menggesa dia memberitahu siapa pengirim bunga itu. Apa yang hendak dia beritahu sedangkan dia sendiri tidak tahu siapa pengirimnya.
            “Aku pun tak tahu siapa yang bagi,” ujar Hani jujur.
            “Takkan kau tak tahu, Hani?”
            “Betul, aku tak tahu,”
            “Kalau macam tu, bunga ni mesti dari secret admirer kau. Orang yang meminati kau dalam diam,”
            “Wah bestnya ada secret admirer,”
            Aduh! Rimas pula Hani dengan perangai kebudak-budakkan rakan-rakannya itu. Dalam sibuk memikirkan pengirim bunga itu, Hani terpandangkan sekeping kad kecil yang terselit di celah-celah bunga itu. Pantas dia mengambilnya lalu membukanya.
            Hani…Aku…
            Tiada sebarang ucapan. Tiada sebaris kata-kata. Hanya tertera namanya di bahagian atas kad dan ‘Aku’ di bahagian bawah kad. Memang bunga itu untuknya dan si pengirimnya adalah ‘Aku’.
            “Aku nak kau jadi awek aku.”
            Aku? Tiba-tiba Hani rasa sesak nafas.
            Mungkinkah dia?
                                                                        **********
            “Okay Hani. Jumpa esok kat kuliah,” ujar Iqbal sambil melambai-lambaikan tangannya.
            Hani tersenyum sambil turut membalas lambaian pemuda itu sebelum mereka berpisah menuju ke asrama masing-masing.
            Dalam melangkah, Hani sempat melirik jam di tangannya. Sudah pukul sebelas malam. Agak lewat dari biasa perbincangan berkumpulan mereka malam itu. Maklumlah, malam itu merupakan perbincangan terakhir bagi topik yang diberi kerana esok mereka akan membuat perbentangan di dalam kuliah. Jadi, segala kekusutan dan persoalan perlu mereka bincang bersama kerana selain perbentangan, mereka perlu menjawab soalan-soalan daripada pelajar-pelajar lain mahu pun pensyarah sendiri. Dan yang lebih penting, markah hasil kerja mereka turut diambil peratus dalam markah akhir tahun nanti.
            Baru saja mindanya hendak meneroka pada kemungkinan-kemungkinan soalan yang bakal diutarakan pada keesokkan harinya, tiba-tiba jalannya dihalang. Tersentak Hani melihat seorang lelaki berdiri tegak di hadapannya. Kerana bimbang entah siapa yang ingin membuat jahat, dia ingin melangkah melarikan diri dari sebarang bahaya namun, apabila melihat wajah pemuda itu, langkahnya tidak menjadi. Sebaliknya, dia berhadapan dengan pemuda itu. Entah kenapa ketakutan yang kerap bersarang dahulu dalam dirinya setiap kali bertemu pemuda itu sudah tidak sehebat dulu. Meskipun masih ada lagi perasaan takut dan gerun, namun dia sudah boleh bersemuka dengan lelaki itu. Dia sudah boleh bertentang mata dengan pemuda itu. Satu perubahan yang baik!
            “Kenapa?” Hani memberanikan diri untuk bertanya. Kemunculan Tuah Iskandar yang tiba-tiba tidak sedikit pun menghairankan Hani kerana pemuda itu memang begitu. Muncul di mana-mana saja ikut suka hatinya. Namun, sebab kemunculan pemuda itu kali ini yang menghairankan. Kenapa? Untuk apa bertemu dengannya pada malam-malam buta ni?
            “Aku dah cakap aku tak suka kau buat apa yang aku tak suka,” keras suara Tuah Iskandar memberikan peringatan.
            “Apa yang saya dah buat?”
            “Aku tak suka kau rapat dengan lelaki lain,”
            Hani mengerutkan dahinya.
            “Mana ada saya rapat dengan lelaki?”
            Dalam menjawab kata-kata Tuah Iskandar, fikiran Hani sempat memikirkan maksud kata-kata pemuda itu. Siapa lelaki yang dia maksudkan? Tiba-tiba Hani teringatkan Iqbal. Pasti orang yang Tuah Iskandar maksudkan adalah Iqbal kerana dia dan Iqbal pernah terserempak dengan Tuah Iskandar tempohari.
            “Maksud awak, Iqbal?”
            Diam.
            “Kalau Iqbal yang awak maksudkan, nampaknya awak silap. Iqbal tu kawan saya. Satu kumpulan dengan saya untuk perbentangan projek. Itu saja,”
            “Aku tak nak dengar apa-apa alasan,”
            “Tapi..”
            “Kau kena ingat. Kau awek aku!”
            Hani tidak mampu berkata apa-apa. Hanya matanya mengekori langkah Tuah Iskandar sehingga hilang dari pandangan. Buat seketika, dia hanya berdiri tegak di situ. Memikirkan apa yang sedang berlaku.
            Dari pandangan mata, nampaknya Tuah Iskandar benar-benar mengakui status dia sebagai kekasih pemuda itu. Tuah Iskandar bersungguh dalam hubungan mereka. Kelihatan Tuah Iskandar tidak main-main dalam hal hati dan perasaan kerana wajah pemuda itu tadi nampak begitu tegang. Tidak suka dia rapat dengan lelaki lain. Tuah Iskandar benar-benar memaksudkannya.
            Tetapi…bagaimana pula dengan dirinya sendiri?
            Hani cuba mengimbas kembali apa yang terjadi beberapa minit sebelum ini. Kenapa dia bersungguh-sungguh mempertahankan dirinya sendiri? Kenapa dia beriya-iya meyakinkan Tuah Iskandar bahawa antara dia dengan Iqbal tiada sebarang hubungan istimewa?
            Adakah dia juga turut mengiyakan hubungan mereka?
            Tidak! Dia tidak pernah menganggap Tuah Iskandar adalah kekasihnya. Dia tidak pernah memberikan jawapan. Hanya pemuda itu yang membuat keputusan sendiri.
            Lantas, kenapa dia bersungguh mengharapkan kepercayaan Tuah Iskandar?  Adakah kerana dia takut dengan lelaki itu? Atau kerana dia mahu menegakkan kebenaran yang sememangnya dia dan Iqbal hanya kawan biasa? Atau dia sudah bersedia menganggap Tuah Iskandar sebagai kekasihnya?
            Ah! Semua ini karut. Tuah Iskandar bukan sesiapa dalam diari hidupnya. Oleh kerana itu, Tuah Iskandar tidak berhak langsung menghalang dia dari berkawan dengan sesiapa apatah lagi untuk mengatur hidupnya.

10 comments:

ayu salina said...

Pening hani ngan tingkah tuah.....huhuhu

ezi said...

sis ayu..tu baru sikit..nanti banyak lagi tingkah si Tuah ni..hehe..:)

Ixora Riana said...

bila abg Tuah nk muncul dlm bab 11 ni? Huhuhu

ezi said...

Ixora..saya baru nak update ni..hihi..:)

aisyah said...

hani x ngaku tuah bf fia tp blh explain mcm2..takut nyer psal ke ape...

ezi said...

sis aisyah..tu la pasal..takut sangat kot..hihi

Zakiah Halim said...

aduh la tuah... jgn la kejam mcm tu skali...

Sue Isz said...

hmmm...sygny xjpe novel ni pon.😣😣

Sue Isz said...

hmmm...sygny xjpe novel ni pon.😣😣

Sue Isz said...

hmmm...sygny xjpe novel ni pon.😣😣