My Novel

Saturday, October 5, 2013

JAUH DI SUDUT HATI (BAB 1)

JAUH DI SUDUT HATI (BAB 1)
 

BAB 1

 
Dia meletakkan keretanya di bawah pokok yang tidak jauh dari sekolah menengah itu. Sengaja dia memakai cermin mata hitam agar tiada siapa sedar akan kehadirannya di situ. Dia mengerling seketika jam di tangannya. Tinggal lebih kurang 10 minit lagi loceng tamat sekolah akan berbunyi. Dia terus setia menunggu di situ.
Kenderaan di luar sekolah agak sesak. Masing-masing ingin mengambil anak mereka pulang dari sekolah. Di tambah pula dengan beberapa buah bas sekolah, begitu menyesakkan keadaan. Dengan cuaca yang panas serta suasana yang agak bising, membuatkan dirinya tidak begitu selesa. Beberapa minit berada di situ, peluh mula membasahi dirinya.
Kriiiing!!!!
Tidak sampai lima minit loceng berbunyi, ramai pelajar sudah bersesak-sesak keluar dari perkarangan sekolah. Masing-masing menuju ke tempat masing-masing. Ada yang di ambil oleh ibu bapa, ada yang menaiki bas sekolah dan tidak kurang juga yang menaiki motor sendiri. Dia mengerling ke arah pintu pagar sekolah. Orang yang ditunggunya masih belum kelihatan namun dia tetap bersabar.
Tidak lama kemudian, kelihatan tiga orang pelajar perempuan keluar beriringan dari sekolah tersebut. Ketiga-tiga gadis itu berbual-bual sambil ketawa girang. Mungkin ada cerita yang menarik sehingga  mereka bertepuk tampar sambil tertawa. Sesekali terdengar jeritan dari gadis-gadis itu apabila dicubit oleh teman mereka.
Ah, dia tidak peduli apa yang sedang dibualkan gadis-gadis itu cuma matanya tidak lari dari memandang salah seorang daripada mereka. Dari jauh dia merenung gadis yang berkulit putih serta berambut panjang itu. Tidak lama kemudian, ketiga-tiga gadis itu bersalaman sebelum berpisah. Gadis berambut panjang itu menuju ke arah kereta Waja yang sudah lama menunggunya di situ. Dia terus mengekori gadis itu dengan anak matanya sehingga gadis itu hilang dari pandangannya.
Dia menghela nafas panjang. Sudah dua minggu dia menjadi penunggu di situ dan selama dua minggu itu jugalah dia asyik memerhatikan gadis berambut panjang itu. Cantik. Gaya dan langkahnya yang teratur itu sudah cukup untuk menambat hati seorang lelaki tetapi bukan itu yang dia mahukan. Dia ke situ bukan untuk memikat gadis itu tetapi hanya dengan satu tujuan.
Ya, kalau hutang nyawa perlu dibayar dengan nyawa, maka hutang maruah, maruah jugalah taruhannya!.
 
         

8 comments:

aisyah said...

cite br ke?
hm..permulaan yg menarik ni kak

norihan mohd yusof said...

nape plak cam ayat org yg penuh ngan perasaan dendam...ape kes yg benar nyer???teruja nk tahu...

baby mio said...

best....

ezi said...

aisyah...ini cerita karya pertama saya..:)

ezi said...

norihan...kalau nak tahu, ikutilah bab2 seterusnya ya..:)

ezi said...

baby mio..time kasih..sudi2lah ikuti citer ni ye..:)

aisyah said...

Oh ye ke..sah termiss

ezi said...

aisyah..tak apa..buku ni ada nostalgia bagi saya sebab tu saya update semula di sini..hehe..